Banyuwangi Dirikan Rumah Sakit Hewan. Ini Fungsinya.

visfm.com, Banyuwangi – Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani meresmikan rumah sakit hewan, Senin (7/6/2021), yang difungsikan untuk memberikan layanan lengkap terhadap berbagai hewan ternak maupun peliharaan.

Rumah sakit tersebut bertempat di Jalan Kartini, Nomor 56, Kelurahan Kepatihan, Banyuwangi.

“Saya harap, ini bisa membantu warga menjaga kualitas hewan ternaknya maupun hewan peliharaannya mengingat sekarang semakin banyak pencinta binatang, juga komunitas-komunitasnya yang tumbuh di Banyuwangi,” papar Bupati Ipuk.

Rumah Sakit Hewan Banyuwangi ini merupakan peningkatan dari Pusat Kesehatan Hewan (Puskeswan). Peningkatan status ini bertujuan untuk memberikan peningkatan layanan kesehatan hewan yang ada di Banyuwangi. 

Bupati Ipuk menjelaskan, kesehatan hewan ini tidak bisa disepelekan.

“Pertama, kita bisa mencegah penyakit yang menular dari hewan ke manusia. Kedua, ini bagian dari kesadaran semua untuk menghargai hewan, bagaimana kesejahteraan hewan diterapkan termasuk dari sisi kesehatannya,” jelas bupati perempuan tersebut.

Rumah Sakit Hewan Banyuwangi sendiri dilengkapi dengan berbagai fasilitas. Mulai dari Unit Gawat Darurat (UGD), Ruang Diagnostik, Ruang Bedah, Ruang Rawat Inap hingga laboratorium dan apotek. 

Bupati Ipuk mengaku, untuk sementara masih belum bisa memberikan layanan kepada hewan berukuran besar. Karena masih ada keterbatasan ruang.

“Untuk hewan berukuran besar, tim Puskeswan yang seperti biasa akan turun membantu masyarakat. Saya juga meminta warga bila menemukan hewan yang sakit, seperti kucing atau anjing di jalan, bisa disampaikan agar ditangani,” kata Bupati Ipuk.

Selama ini, Banyuwangi memang memiliki perhatian yang cukup tinggi terhadap kesehatan hewan. Tidak kurang ada 12 pusat kesehatan hewan (puskeswan) yang ada di Banyuwangi.

“Ini merupakan jumlah terbanyak dibandingkan kabupaten/ kota lain di Jawa Timur,” imbuhnya.

Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Banyuwangi Arief Setyawan menyebutkan hal ini sebagai upaya perlindungan terhadap masuknya binatang ternak dari luar Jawa.

“Salah satu pintu masuknya hewan-hewan ternak ke Jawa ini melalui Banyuwangi. Baik yang dikirim dari Bali, NTT dan Indonesia bagian timur lainnya. Sehingga perlu ada pemeriksaan yang ketat terhadap kesehatannya agar tidak menjadi bibit penyakit yang bisa menyebar di Jawa,” papar Arief.

Dengan kondisi demikian, kata Arief, Banyuwangi kerap menjadi jujukan dari kampus-kampus besar yang memiliki berkaitan dengan hewan.

“Tidak sedikit para calon dokter hewan dari kampus-kampus negeri di Indonesia ini, yang menjalankan praktik di Banyuwangi. Tentu saja, dengan adanya Rumah Sakit Hewan ini, akan membuat Banyuwangi menjadi tempat rujukan utama,” jelas Arief.

Keberadaan rumah sakit hewan ini, juga disambut antusias oleh para pecinta hewan. Seperti yang diungkapkan oleh Cahaya yang memiliki peliharaan kura-kura Sulcata dari Afrika.

“Akhirnya saya bisa mendapatkan layanan terhadap hewan peliharaan saya. Di sini juga bisa berkonsultasi langsung dengan para dokter hewan,” ungkap Cahya.

Cahaya sendiri berharap agar ke depannya, rumah sakit hewan tersebut semakin berkembang dan memberikan layanan yang terbaik bagi masyarakat.

“Serta fasilitasnya semakin lengkap,” imbuhnya.

ILEX VIS

ILEX VIS

Read Previous

Keinginan Milenial Geluti Bisnis Pertanian Minim, Banyuwangi Gulirkan “Jargon Tani”

Read Next

Kemenko PKM Apresiasi Proses Pembelajaran Tatap Muka di Banyuwangi

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *